GE to work on converting old, gas-fired power station in Britain into a battery storage facility

GE to work on converting old, gas-fired power station in Britain into a battery storage facility

Tiang difoto di Inggris Proyek yang melibatkan Centrica dan GE akan menyimpan energi dari ladang angin darat di Lincolnshire.

Gareth Fuller | Gambar PA | Gambar Getty

Pembangkit listrik berbahan bakar gas yang dinonaktifkan di Inggris diatur untuk digunakan kembali dan diubah menjadi fasilitas penyimpanan baterai, dengan mereka yang terlibat dalam proyek mengatakan itu akan dapat menyediakan “setara dengan konsumsi energi sehari penuh untuk 11.000 rumah tangga.”

Dalam sebuah pernyataan Senin, Centrica yang terdaftar di London mengatakan pembangunan fasilitas di Lincolnshire, sebuah daerah di East Midlands of England, telah dimulai.

Perusahaan AS GE akan memasok sistem penyimpanan baterai proyek 50 megawatt. Saat beroperasi, fasilitas tersebut akan menyimpan energi dari 43 ladang angin darat di Lincolnshire.

Centrica mengatakan sistem akan mampu menyimpan 100 megawatt jam energi listrik. Fasilitas ini akan mulai beroperasi penuh pada tahun 2023 dan diharapkan dapat beroperasi selama 25 tahun.

“Menyimpan energi terbarukan dengan cara ini memungkinkan untuk lebih mengontrol puncak dan palung yang terkait dengan pembangkit energi terbarukan — mengisi daya baterai saat permintaan listrik rendah dan mengosongkan saat permintaan memuncak,” kata Centrica.

Baca lebih lanjut tentang energi dari CNBC Pro

Sistem penyimpanan skala besar yang efektif akan menjadi semakin penting seiring dengan meningkatnya kapasitas energi terbarukan. Ini karena sementara sumber energi seperti matahari dan angin dapat diperbarui, mereka tidak konstan.

Badan Energi Internasional mengatakan bahwa “peningkatan sistem penyimpanan energi yang cepat akan sangat penting” ketika datang untuk mengatasi apa yang disebutnya “variabilitas jam-ke-jam” dari pembangkit listrik fotovoltaik surya dan angin di grid.

Menurut IEA, investasi dalam penyimpanan baterai mencapai hampir $ 10 miliar secara global pada tahun 2021 dan diperkirakan mendekati $ 20 miliar pada tahun 2022.

Dalam beberapa bulan terakhir, sejumlah perusahaan besar telah melakukan permainan di sektor penyimpanan energi.

Kembali pada bulan Juli, diumumkan bahwa Equinor Norwegia akan mengakuisisi pengembang penyimpanan baterai yang berbasis di AS East Point Energy setelah menandatangani perjanjian untuk mengambil 100% saham di perusahaan tersebut.

Pada bulan Agustus, BlackRock mengatakan bahwa dana di bawah pengelolaan BlackRock Real Assets telah mencapai kesepakatan untuk mengakuisisi Akaysha Energy, sebuah perusahaan Australia yang mengembangkan proyek penyimpanan baterai dan energi terbarukan.

Keterlambatan energi terbarukan disorot pada hari Selasa, ketika perusahaan energi SSE memperbarui pasar pada prospek dan kinerja baru-baru ini.

Antara lain, bisnis mencatat bahwa “output yang lebih rendah dari perkiraan, terutama karena cuaca” berarti “total output terbarukan untuk tahun ini hingga 22 September sekitar 13% di bawah rencana.”

SSE yang berkantor pusat di Skotlandia mengatakan “panduan asli setahun penuh atas laba per saham yang disesuaikan setidaknya 120 pence” tidak berubah.

“Bauran bisnis kami yang seimbang telah memastikan kinerja yang kuat hingga saat ini, namun dalam kondisi pasar yang sangat fluktuatif, kinerja keuangan untuk setahun penuh akan sangat dipengaruhi oleh ketersediaan pabrik, cuaca, dan pergerakan harga komoditas,” direktur keuangan perusahaan, Gregor Alexander, dikatakan.

Author: Jose Baker