Energy giants return to fossil fuels like coal as Europe braces for winter

Energy giants return to fossil fuels like coal as Europe braces for winter

Jens Auer | Momen | Gambar Getty

Perusahaan energi Orsted akan melanjutkan atau memulai kembali operasi di tiga fasilitas bahan bakar fosil setelah diperintahkan oleh otoritas Denmark untuk melakukannya, karena pemerintah di seluruh Eropa mempersiapkan diri untuk musim dingin di tengah krisis energi.

Dalam sebuah pernyataan selama akhir pekan, Orsted – yang pemangku kepentingan terbesarnya adalah negara bagian Denmark – mengatakan arahan telah dibuat “untuk memastikan keamanan pasokan listrik di Denmark.”

Orsted mengatakan perintah itu berlaku untuk “unit 3 di Pembangkit Listrik Esbjerg dan unit 4 di Pembangkit Listrik Studstrup, yang keduanya menggunakan batu bara sebagai sumber bahan bakar utama, dan unit 21 di Pembangkit Beban Puncak Kyndby, yang menggunakan minyak sebagai bahan bakar.”

Pembangkit Listrik Esbjerg telah dijadwalkan untuk dinonaktifkan pada 31 Maret 2023, tambahnya, sementara dua unit lainnya sudah dinonaktifkan.

Baca lebih lanjut tentang energi dari CNBC Pro

“Untuk memastikan keamanan pasokan listrik, pihak berwenang Denmark hari ini memerintahkan kami untuk melanjutkan serta melanjutkan operasi di beberapa pembangkit listrik tenaga minyak dan batu bara kami,” kata Mads Nipper, CEO Orsted.

“Kami akan, tentu saja, mematuhi perintah otoritas Denmark, dan kami sekarang akan mulai mempersiapkan dan memelihara unit serta mengamankan staf yang diperlukan untuk mengoperasikannya,” tambah Nipper.

Orsted mengatakan semua unit yang bersangkutan akan membutuhkan pemeliharaan agar mereka siap untuk beroperasi, sementara “pekerja yang sangat terspesialisasi” juga harus dilatih untuk mengoperasikan lokasi.

Perusahaan mengatakan telah diperintahkan untuk menjalankan tiga unit hingga 30 Juni 2024. Orsted, yang merupakan pemain utama dalam tenaga angin, telah menetapkan target untuk menjadi netral karbon pada tahun 2025.

Berita itu akan mencemaskan mereka yang menentang penggunaan bahan bakar fosil yang berkelanjutan. Batubara memiliki dampak besar terhadap lingkungan, dengan Greenpeace menggambarkannya sebagai “cara menghasilkan energi yang paling kotor dan paling berpolusi.”

Di tempat lain, Administrasi Informasi Energi AS mencantumkan berbagai emisi dari pembakaran batu bara, termasuk karbon dioksida, sulfur dioksida, partikulat, dan nitrogen oksida.

“Kami masih percaya bahwa kami, sebagai masyarakat, harus menghapus penggunaan gas, minyak, dan batu bara sesegera mungkin, tetapi kami berada di tengah krisis energi Eropa, dan kami tentu saja akan berkontribusi pada memastikan pasokan listrik dengan kemampuan terbaik kami,” kata Nipper dari Orsted.

Beberapa hari sebelum pengumuman Orsted, perusahaan energi besar Eropa lainnya, RWE Jerman, mengatakan tiga unit lignit, atau batubara coklat, akan “sementara kembali ke [the] pasar listrik untuk memperkuat keamanan pasokan dan menghemat gas di pembangkit listrik.”

RWE mengatakan masing-masing unit memiliki kapasitas 300 megawatt. “Penempatan mereka awalnya terbatas hingga 30 Juni 2023,” tambahnya.

Berita tentang RWE dan Orsted datang pada saat Eropa sedang berjuang untuk menopang pasokan energi saat perang di Ukraina berlanjut. Rusia adalah pemasok terbesar minyak bumi dan gas alam ke UE tahun lalu, menurut Eurostat.

Ini telah secara signifikan mengurangi aliran gas alam ke Eropa setelah negara-negara Barat memberlakukan sanksi terhadap Kremlin sebagai akibat dari invasi tanpa alasan ke Ukraina.

Pekan lalu, kebocoran yang tidak dapat dijelaskan mempengaruhi jalur pipa Nord Stream 1 dan 2, infrastruktur utama yang dibangun untuk menyalurkan gas alam dari Rusia ke Eropa melalui Laut Baltik.

—Holly Ellyatt dari CNBC berkontribusi pada laporan ini

Author: Jose Baker